Kita Hanya 1 Minit Sahaja Menjelang 'Kiamat'


MINUTES TO MIDNIGHT

Dunia kita pada saat ini paling menghampiri 'kiamat' sejak tahun 1953.

Peminat Linkin Park mesti ingat album mereka yang berjudul 'Minutes to Midnight'. Judul tersebut diilhamkan oleh Jam Kiamat (Doomsday Clock) yang dicipta oleh sekumpulan saintis di Universiti Chicago pada tahun 1947, setelah Perang Dingin bermula.

Jam Kiamat diciptakan untuk menunjuk betapa dekatnya kita dengan kiamat. Kiamat di sini merujuk kepada 'Nuclear Armageddon' atau perang nuklear antara USA dan Rusia, di mana jumlah senjata nuklear yang dimiliki oleh mereka lebih cukup daripada memusnahkan dunia.


USA pertama kali menggunakan bom nuklear pada tahun 1945 untuk menamatkan Perang Dunia Kedua (WW2). Rusia menjadi kuasa nuklear kedua pada tahun 1949. Masing-masing elak mencetuskan Perang Dunia Ketiga (WW3). Kerana mereka sedar, WW3 akan membawa malapetaka.

Jarum jam akan bergerak ke kiri dan kanan mengikut rentak perubahan geopolitik dunia. Kalau situasi geopolitik dunia bertambah tegang, risiko berlakunya perang nuklear juga akan meningkat, maka jarum jam akan bergerak ke kanan menuju ke pukul 12 tengah malam yang menandakan Kiamat. Semakin jarum jam hampir dengan pukul 12, semakin dunia hampir dengan kiamat.


Rekod Jam Kiamat paling hampir dengan pukul 12 tengah malam adalah semasa tahun 1953, mencatatkan pukul 23:58, atau 2 minit sebelum pukul 12 tengah malam, setelah Rusia menguji bom hidrogen. Kemudian pada tahun 1984, jarum jam menunjukkan 23:57 atau 3 minit sebelum pukul 12 tengah malam, setelah Rusia hampir-hampir melancarkan nuklear ke Eropah akibat diprovok oleh latihan ketenteraan di sempadannya.

Jarum Jam Kiamat kini menunjukkan pukul 23:57:30, atau 2 1/2 minit sebelum 12 tengah malam, sejak Januari 2017. Kalau mengikutkan perkembangan 2-3 hari yang lepas, dunia boleh dikatakan berada dalam keadaan 'brink of war' (ambang perang). '1 minit sebelum 12 tengah malam' adalah lebih tepat untuk menggambarkan suasana dunia sekarang.


Di Syria, Rusia mengugut akan membalas serangan US demi melindungi Syria. Di semenanjung Korea, USA menghantar kapal perang sebagai 'show of force' terhadap Korea Utara. Rusia dan Korea Utara ada seribu alasan untuk melancarkan 'first strike' kerana ini adalah soal 'survival' mereka.

Apabila 'first strike' dibalas dengan 'second strike' USA, maka terjadilah perang nuklear yang mengerikan. 

Kronologi ketegangan:
  1. Tentera Laut AS Belayar Ke Korea Utara Pamer Kekuatan
  2. Korea Utara Ancam Serang Amerika Gunakan Nuklear
  3. "Korea Utara Memang Cari Masalah!" - Presiden Trump

Trump bukan bodoh, Trump juga bukan gila seperti Dr. Strangelove yang mahu meletupkan dunia. Dia sedang cuba mengamalkan 'coercive diplomacy' untuk tunjuk 'tough'. China telah pun merestui tindakan Trump. Rex Tillerson akan melawat Moscow untuk meredakan ketegangan USA-Russia. Tetapi tindakan sebegini tetap ada risikonya. Silap langkah, 'bye bye' lah kita semua.

Link rujukan:
  1. Amerika Lancar 60 Peluru Berpandu Ke Arah Syria
  2. Putin Kutuk Serangan Amerika Ke Atas Syria
  3. Russia Hantar Kapal Perang Untuk Hentikan Amerika

Meskipun di ambang malapetaka, berapa ramai daripada kita yang berprihatin dengan geopolitik dunia? Adakah kita memanjatkan doa kepada Yang Maha Berkuasa untuk melindungi kita semua, atau kita masih bergegar vaganza dan bermaharaja lawak? - Ayman Rashdan Wong @ The Patriots FB Page



BACA JUGA: Syria Medan Perang Dunia Ketiga

Jangan lupa untuk LIKE Facebook BULETIN

Scroll to top